Sering Dikritik? Hadapi dengan Cara Ini!

Kamu sering kesal saat dikritik rekan kerja atau atasan? Eits, jangan marah dulu. Kritikan justru bisa membangun karier kamu. Ikuti cara menghadapi krirtikan di tempat kerja berikut agar menjadi masukan yang membangun:

1. Lapang dada

Dikritik memang tidak menyenangkan, tapi bukan berarti kita harus menanggapi dengan amarah bukan? Terima dan renungkan kritikan itu. Selain melatihmu menjadi lebih sabar, bersikap tenang juga bisa mencegah terjadinya pertengkaran antara kamu dan orang memberi kritikan.

2. Coba lihat dari sudut pandang lain yang lebih positif

Singkirkan pola pikir bahwa kritikan adalah usaha orang lain untuk menjatuhkanmu. Terima kritikan tersebut dari sudut pandang yang lebih positif. Selain melatihmu untuk jadi lebih optimis, ini juga bisa mengurangi tingkat stress kamu.

3. Fokuslah pada isi kritikan, bukan penyampaiannya

Setiap orang punya cara sendiri dalam menyampaikan sebuah kritik. Ada yang menyampaikan secara lembut, ada juga yang menggunakan nada lebih tinggi. Daripada memperhatikan penyampaian mereka, akan lebih baik jika kamu fokus pada isi dari kritikan tersebut. Dengan begini, kamu akan lebih mudah merefleksikan perkataannya.

4. Mulai memperbaiki diri

Jika kritikan yang kamu terima memiliki alasan dan memang sesuai dengan dirimu saat itu, segera perbaiki kesalahanmu. Buktikanlah bahwa kamu merupakan karyawan yang selalu bisa menjadi lebih baik.

 

Continue Reading

7 Alasan Mengapa Kita Salah Pilih Karir

Karena alasan-alasan berikut ini, orang-orang langsung menerima saja tawaran pekerjaan yang ada di depan mata. Tanpa mempertimbangkan minat, kepribadian, dan kecocokan pada pekerjaan, seseorang dapat terjebak dalam karir yang salah. Karir yang salah tidak memberikan pertumbuhan yang cepat kepada seseorang. Hal itu terjadi di lingkungan sekitar kita karena kenyataannya memang tidak selalu mudah mendapatkan pekerjaan yang ideal. Apabila hal di bawah ini terjadi pada Anda, kami mencoba memberikan penangkalnya. Mudah-mudahan membantu.

  1. Kondisi finansial yang menipis

Ini adalah alasan utama seorang menerima pekerjaan apa saja, dan rela berkompromi terhadap karir. Penangkalnya adalah camkan bahwa Anda memilih pekerjaan ini hanya sebagai batu loncatan, pada saatnya harus pindah dan menemukan pekerjaan yang lebih cocok. Pilihlah posisi-posisi di mana Anda dapat belajar banyak keterampilan baru dan berkenalan dengan orang baru yang dapat berguna bagi karir selanjutnya.

2. Tawaran Gaji yang Menggiurkan

Uang memang menggoda, tetapi hati-hati karena biasanya bayaran yang tinggi juga menuntut beban pekerjaan yang berat dan banyaknya stressor lain. Income penting tetapi jangan sampai mencuri semua energy yang kita perlukan untuk aspek lain dalam hidup kita.

3. Kenyamanan

Karena kemacetan lalu lintas dan transportasi yang tidak mudah, dapat dimengerti ketika seseorang memilih pekerjaan yang dekat dengan rumah. Namun ingat bahwa selain faktor kenyamanan tersebut masih banyak faktor lain yang akan menyumbang pada keberhasilan suatu pekerjaan.

4. Gengsi

Nama besar sebuah perusahaan ataupun sebuah jabatan mentereng dapat menjadi faktor penarik bagi seorang pencari kerja. Tetapi hati-hati, jangan melupakan faktor-faktor lain, terutama nilai-nilai yang menurut Anda penting.

5. Tekanan dari luar

Terkadang seorang pencari kerja mengikuti saja kehendak orang lain, biasanya suami/istri, orangtua, anggota keluarga, teman, atau rekan kerja yang dihormati, dll, yang berpendapat bahwa ‘kamu seharusnya bekerja di….’ sementara dia tahu bahwa pekerjaan tersebut tidak begitu cocok dengan dirinya. Membebaskan diri dari harapan orang lain membutuhkan keberanian besar, tetapi ganjarannya sangat besar. Pada akhirnya, ketika Anda sehat dan bahagia, seluruh tenaga serta daya kreatif Anda dapat dilepaskan dan dibebaskan untuk bekerja dengan cara yang tak pernah Anda impikan.

6. Kurang percaya diri

Pencari kerja sering kali membuat target yang terlalu rendah untuk dirinya dan mendapatkan posisi yang di bawah kemampuannya. Dua pencari kerja dengan kualifikasi yang sama bisa saja mendapatkan pekerjaan yang berbeda, tergantung kepercayaan diri mereka.

7. Kurang Fokus

Kurang fokus seringkali adalah akar alasan-alasan lain yang telah digambarkan di atas. Pencari kerja ‘terjebak’ dalam karir yang salah karena mengikuti jejak orangtua atau kesempatan kerja yang kebetulan ada. Terkadang mereka berhasil dalam karir ini, tetapi sering kali tidak. Ambillah waktu untuk memastikan arah karir Anda yang benar-benar Anda inginkan. Hal itulah yang paling penting, dengan fokus pada tujuan Anda maka Anda tidak akan mudah terpeleset ke arah yang lain.

 

Continue Reading

Manfaatkan dengan Baik Waktu Usai Jam Kerja

Meraih kesuksesan tentunya merupakan tujuan utama yang paling banyak dicari oleh semua orang. Pekerjaan yang sukses dan pendapatan yang stabil merupakan tujuan utama bagi semua orang. Namun demikian jangan biarkan kesibukan Anda di  kantor membuat Anda lupa diri kepada keluarga, orang-orang tercinta, teman dan lainnya. Tips berikut ini adalah beberapa cara atau kegiatan yang bisa Anda lakukan usai jam kerja.

1. Pulang sesuai jam kerja

Cobalah untuk menyelesaikan tugas yang ada pada satu hari dan lanjutkan pekerjaan yang ada keeseokan hari. Jika tidak memungkinkan, usahakan untuk menyempatkan 2 – 3 hari dalam satu minggu untuk pulang sesuai jam kerja yang ditentukan.

2. Istirahat selama 30 menit

Ketika Anda sampai di rumah cobalah untuk rileks atau istirahat sejenak selama 30 menit, setelah kesibukan Anda seharian penuh di kantor, istirahat sejenak selama 30 menit bisa menyegarkan pikiran, dan tentunya rileks sesaat. Cobalah untuk melakukan kegiatan ini sesering mungkin usai jam kerja dimana pun Anda berada dan rasakan manfaatnya.

3. Tuliskan rencana Anda awal minggu saat akhir pekan

Saat akhir pekan biasanya pikiran Anda jauh lebih segar, terbuka dan siap untuk menerima ide-ide baru, jika diperlukan cobalah untuk membuat rencana atau jadwal pekerjaan yang akan Anda lakukan di awal minggu saat akhir pekan.

4. Biasakan untuk berkata tidak

Mulai lebih sering mengatakan ‘Tidak’ ketika rekan kerja atau atasan meminta Anda untuk melakukan lembur atau pekerjaan tambahan, terutama jika sebelumnya Anda sudah terlalu banyak menghabiskan waktu di kantor untuk menyelesaikan pekerjaan.

5. Menulis blog

Blog bisa digunakan untuk meulis keluhan, pandangan hingga hal-hal yang menarik perhatian Anda.  Komunitas blogger juga bisa mempertemukan Anda dengan orang-orang baru dengan hobi yang sama dan tentunya minat yang serupa.

 

Continue Reading

Tips Menaklukkan Interviewer

Selain harus menguasai ilmu-ilmu yang berkaitan dengan posisi yang kamu lamar dan juga memiliki pengalaman yang cukup dalam bekerja, 2 faktor tersebut memang bisa membantumu dalam bekerja nantinya. Namun untuk mendapatkan pekerjaan tersebut, sudah pasti bahwa kamu harus melewati proses interview dulu bukan?

Berikut adalah tips sederhana untuk menaklukan hati para interview disaat proses wawancara kerja. Ini dia ulasannya:

1. Tulis resume dengan sebenar-benarnya

Kebanyakan orang yang sedang begitu ingin mendapat kerja, kerap kali begitu gemar melebih-lebihkan kemampuan dan kompentensinya yang ia tulis didalam resume, terkadang hal seperti ini akan membuat kamu rugi nantinya, karena akan selalu ada kemungkinan dimana kamu akan melakukan di-test mengenai job desk yang akan kamu kerjakan nantinya Selain menghindari masalah, resume yang kamu buat akan jauh terlihat lebih sederhana namun tetap berkesan.

2. Menjawab dengan penuh keyakinan dan efektif

Terkadang beberapa orang, sering menemui kegagalan dalam tahap interview di dalam fase tanya jawab. Demi menghindari kesalahan serupa, jawablah semua pertanyaan yang digunakan dengan jawaban yang seefektif mungkin, yaitu dengan tepat dan jelas.

3. Menjaga sikap

Hal selanjutnya yang perlu diperhatikan untuk menaklukkan hati interviewer ialah menjaga sikap dengan sebaik-baiknya, jadi demi menghindari gagalnya proses interview kamu, menjaga sikap dan tetap santun selama proses interview akan mampu menyelamtakanmu dari jurang kegagalan.

Continue Reading

4 Cara terhindar dari Stres di Tempat Kerja

Seiring berjalannya waktu, terlalu banyak stres akan berimbas kepada kesehatan fisik dan mental karyawan. Selain itu, ketika kesehatan karyawan terganggu, produktivitas dan pertumbuhan perusahaan secara keseluruhan akan berpengaruh.

Saat ini sekitar lima puluh persen dari 550 juta hari kerja hilang setiap tahunnya akibat dari ketidakhadiran karyawan yang berhubungan dengan stres. Inilah sebabnya, sebagai pemilik perusahaan, Anda bertanggung jawab untuk menjaga semua orang dalam kondisi yang positif setiap saat. Berikut adalah beberapa metode yang terbukti dapat menghilangkan stres dan meningkatkan produktivitas tenaga kerja Anda.

1. Waktu istirahat yang sesuai

Ingat produktivitas harus terinspirasi, tidak dipaksa. Perusahaan harus bisa memotivasi karyawan mereka untuk memastikan kualitas, tidak memaksa mereka untuk bekerja dengan memberlakukan jam kerja yang ketat.

2. Keseimbangan pekerjaan dan kehidupan sehari-hari

Perusahaan juga dapat menyediakan fasilitas yang dapat membantu mereka mengeluarkan stres dan tekanan pekerjaan. Dalam beberapa tahun terakhir,startup, terutama di sektor teknologi memiliki konsol game, televisi, kafetaria dan kursi pijat sebagai cara untuk menciptakan produktivitas dan kreativitas pekerja.

3. Hias ruangan kerja

Sebuah kantor kusam dan tidak berwarna merupakan faktor utama yang meningkatkan stres karyawan. Salah satu cara yang bisa dilakukan untuk mengurangi rasa stres dan tekanan pekerjaan adalah dengan menghias kantor dengan menempatkan tumbuhan atau bunga-bunga di sekitar ruangan.

4. Promosikan organisasi menjadi lebih baik

Kontributor utama lain untuk stres di kantor adalah gangguan, tumpukan kertas, mug kotor, dan sampah dapat memperburuk stres dan menurunkan motivasi karyawan. Inilah sebabnya mengapa Anda perlu berlatih organisasi di tempat kerja untuk memberikan karyawan Anda rasa semangat dan motivasi.

Continue Reading

Manfaatkan Kritikan Jadi Motivasi Kerja

Di kehidupan ini terutama saat menjalankan rutinitas pekerjaan setiap hari Anda pasti kerap mendapatkan kritikan. Apakah itu kritik membangun atau justru kritikan yang buruk, hal-hal tersebut bisa mempengaruhi kreativitas, produktivitas dan motivasi bekerja Anda. Artikel berikut ini akan membahas empat hal penting yang baiknya dilakukan saat Anda kerap mendapatkan kritikan di pekerjaan, dan bagaimana memanfaatkan kritikan tersebut menjadi sebuah motivasi kerja,

Ketahui visi dan misi

Cara tepat yang bisa dilakukan untuk menangani kritikan di pekerjaan adalah ketahui dengan baik apa visi dan misi Anda. Apakah pekerjaan saat ini merupakan pekerjaan impian, apakah profesi yang Anda jalankan setiap hari mampu memberikan kepuasan terhadap diri Anda. Ada baiknya juga untuk Anda menuliskan tujuan serta target masa depan dan karir Anda, sehingga ketika kritikan menyerang dan mulai melemahkan motivasi Anda, bisa kembali lagi menumbuhkan semangat dengan cara melihat target dan tujuan yang ingin dicapai.

Simpan tujuan dan target Anda

Untuk mewujudkan rencana dan target yang ada terkadang Anda harus menjelaskan dan menceritakan apa dan seperti apa tujuan pribadi Anda. Baiknya adalah untuk selalu menyimpan semua rencana dan target Anda, tidak perlu terlalu sering membagikan tujuan tersebut, dengan demikian Anda bisa lebih fokus untuk menjalani proses dan tentunya mengurangi kemungkinan kritikan yang ada.

Nikmati proses

Saat Anda berhasil menemukan solusi atau menyelesaikan sebuah pekerjaan idealnya adalah untuk menceritakan keberhasilan tersebut kepada rekan kerja dan orang-orang sekitar. Yang perlu diperhatikan tidak semua orang akan menerima keberhasilan Anda dengan sepenuh hati, pasti akan ada saja orang-orang yang iri dan melihat keberhasilan Anda sesuatu hal yang tidak pantas didapatkan, pada akhirnya kritikan pun akan mulai datang. Untuk terhindar dari kritikan tersebut baiknya untuk menyimpan semua proyek atau prestasi yang Anda dapatkan dan ceritakan semua keberhasilan tersebut di waktu yang tepat.

Perluas jaringan pertemanan

Salah satu alasan darimana kritikan datang berasal dari kalangan atau orang-orang yang tidak memiliki visi dan misI yang sama dengan apa yang Anda lakukan. Untuk bisa mendapatkan dukungan dan masukan yang positif, coba dekati orang-orang yang memiliki visi dan misi yang sama serta perusahaan yang bisa memberikan dukungan yang besar untuk Anda.

Continue Reading

Tips Mencari Kerja di Saat Krisis

Jika melihat beragam krisis dalam ekonomi dunia, seperti melemahnya beragam mata uang terhadap dolar (contoh Rupiah Indonesia, Rupee India, dan Real Brazil), krisis di berbagai negara di Eropa seperti Yunani, Spanyol, dan tingkat kemiskinan dunia yang masih belum bisa diminimalisir, hal ini cukup menghawatirkan mengingat apa yang terjadi pada Indonesia tahun 1998 silam cukup memberikan memori pilu dan pekat di hati rakyat. Hal ini juga berimbas pada jumlah lapangan pekerjaan. Jika kita mengingat kembali apa yang terjadi 17 tahun lalu, banyak industri mengalami kemunduran dan ribuan karyawan harus kehilangan pekerjaan mereka.

Dihitung oleh Badan Pusat Statistik pada situs web resmi mereka, terhitung setidaknya 7,17 juta – 11,90 juta pengangguran terhitung pada 2004 – 2013. Mengkhawatirkan bukan? Lalu bukannya tidak mungkin angka tersebut akan terus bertambah ketika krisis global akhirnya berdampak besar pada negara ini.

Tidak ada salahnya bersiap. Jika nantinya Anda jadi salah satu orang yang terkena imbas dari krisis ekonomi global, berikut adalah beberapa tips yang bisa Anda aplikasikan untuk mencari kesempatan lain di tengah iklim ekonomi dalam negeri yang tidak kondusif. Berikut beberapa tips yang bisa Anda Lakukan untuk mencari kerja di saat krisis :

  1. Tentukan dan tuliskan target Anda dengan spesifik. Kemampuan untuk menentukan target dan membuat rencana untuk mencapainya adalah salah satu kemampuan yang wajib dimiliki seorang profesional. Menuliskan target juga berfungsi sebagai reminder kemajuan atau kemunduran yang Anda alami.
  2. Curahkan waktu dan energi Anda untuk melaksanakan rencana yang telah Anda formulasikan. Dalam hal ini, pilih dengan seksama pekerjaan dan perusahaan yang Anda “incar” dan selalu update dengan informasi mengenainya. Untuk hal ini, selalu perbaharui informasi lowongan Anda dengan yang terbaru dan paling fresh dari perusahaan yang Anda impikan.
  3. Jika memungkinkan, fokuskan target Anda di bidang yang justru mengalami pertumbuhan di masa krisis. Contoh: ketika harga minyak bumi meroket, permintaan akan sumber energi lain yang lebih murah meningkat. Fokuskan pencarian Anda di bidang ini atau bidang lain yang tidak terkena dampak krisis.
  4. Manfaatkan dan kembangkan jejaring Anda. Jangan menutup diri dari pergaulan ketika Anda kehilangan pekerjaan atau sedang mencari kesempatan yang baru. Justru inilah saatnya memanfaatkan network Anda untuk mendapatkan informasi yang berkaitan dengan kesempatan kerja yang Anda inginkan.
  5. Perhatikan detail ketika mencari pekerjaan. Perhatikan setiap detail dalam melamar pekerjaan agar resume Anda stand out dari resume lainnya. Tips khusus: buat sendiri surat lamaran Anda dan hindari memakai template yang banyak dipakai orang, sesuaikan tiap surat lamaran dan CV Anda dengan kualifikasi perusahaan, dan tindak lanjuti setiap interview dengan menelpon perusahaan yang bersangkutan.
  6. Jadi freelancer. Jika Anda punya keahlian lain yang menghasilkan income, jangan segan untuk memanfaatkannya, sambil tetap mencari kesempatan yang telah Anda targetkan.
  7. Terbuka terhadap banyak kesempatan. Walaupun Anda telah memiliki target yang spesifik, bukan berarti Anda tidak mempertimbangkan tiap kesempatan yang datang ke hadapan Anda. Menjadi fleksibel bukan berarti Anda tidak konsisten terhadap diri sendiri, namun menunjukkan bahwa Anda bisa beradaptasi terhadap perubahan yang Anda.
  8. Tetap objektif. Orang biasanya jadi emosional dan subjektif ketika keadaan tidak berjalan sesuai dengan rencana. Ingatlah bahwa Anda tidak bisa mengontrol keadaan di luar sana, seperti kondisi krisis global, atau pasar saham yang fluktuatif. Namun Anda bisa mengontrol emosi Anda. Kehilangan kesabaran dan akal sehat hanya akan memperburuk situasi.
  9. Be positive and optimist. Hal terpenting saat mencari kerja di saat keadaan ekonomi yang sulit adalah mempertahankan sikap positif dan optimis. Walaupun terdengar klise, kedua sikap ini akan membuat Anda tetap bersemangat mencari kesempatan yang terbaik untuk Anda.

 

Continue Reading

Sepuluh Perintah Karir

Ternyata ada juga lho sepuluh perintah (dari para pakar) yang perlu Anda taati agar karir Anda sukses dan memuaskan. Ini diambil dari Ten Commandments of Career Satisfaction and Success (Hirsch, 2005):

  1. Hargailah bakat, minat, dan nilai-nilai Anda dalam hidup.
  2. Pilihlah karir yang berarti bagi Anda.
  3. Bangun terus kompetensi setiap hari.
  4. Belajarlah dari kesalahan Anda.
  5. Carilah mentor yang Anda hargai dan kagumi.
  6. Jadilah pekerja yang tangguh secara individual tetapi juga seorang pemain yang baik dalam team.
  7. Selalu berusaha memperlihatkan prestasi.
  8. Menerima tanggung jawab untuk kesuksesan dan kegagalan Anda.
  9. Menjaga segala sesuatu tetap seimbang.
  10. Bangunlah jejaring dengan orang-orang yang suportif baik di masa senang maupun di masa sulit

 

Continue Reading

Hal-hal yang ‘Dilarang’ dalam Wawancara

Wawancara kerja merupakan salah satu hal penting dalam proses perekrutan karyawan. Proses ini juga biasanya dijadikan sebagai penentu apakah karyawan dapat diterima oleh perusahaan atau tidak. Karena itu pada saat wawancara, perhatikanlah agar jangan melakukan hal-hal berikut ini:

1. Jangan meremehkan pencapaian Anda sendiri

Sekecil apa pun, atau sesedikit apa pun, pencapaian Anda itu penting. Jangan lupa menyebutkan pencapaian Anda itu dengan cara yang terukur misalnya dapat menghemat waktu dan uang, atau membuat kolega atau klien atau atasan Anda merasa lebih aman, dihargai dan dikagumi.

2. Jangan terlalu merendah

Wawancara bukanlah saat untuk merendahkan diri. Meskipun bukan berarti Anda harus sombong, tetapi jangan membuat kalimat-kalimat yang datar seperti “Berdasarkan kemampuan saya, dan pengalaman dengan X, saya merasa saya akan memberikan kontribusi yang baik bagi tim Anda.

3. Jangan terpaku pada job description resmi

Peran dan tanggung jawab Anda biasanya lebih dari ‘jabatan resmi’ Anda di masa lalu maupun masa depan. Bila Anda menganggap diri Anda seorang yang penting dalam pekerjaan Anda, maka orang lain akan menganggap Anda penting juga. Tunjukkan bahwa Anda bersedia melakukan pekerjaan di luar rangkuman pekerjaan (job description) resmi bila diperlukan.

4. Jangan pernah memberikan informasi negatif tentang Anda dengan sukarela

Bila ditanya apa kelemahan utama Anda, jawablah dengan kelemahan yang telah Anda atasi, atau katakana pada pewawancara tentang kelemahan yang sesungguhnya bisa mengindikasikan kekuatan, seperti “kadang-kadang aku merasa tidak sabar dengan rekan satu tim yang tidak terorganisir.” Jangan pernah menunjukkan tuntutan pekerjaan yang tidak Anda sukai.

5. Jangan mengkritik mantan bos atau perusahaan tempat Anda pernah bekerja

Mengatakan yang jelek-jelek tentang pekerjaan yang lalu, mantan bos, mantan kolega dan klien, tidak pernah ada gunanya, dalam wawancara maupun dalam kehidupan secara umum. Lebih baik menjadi seorang yang tidak bergosip atau mengatakan yang jelek-jelek tentang orang lain.

6. Jangan Berbohong

Anda boleh (dalam batas yang wajar) melebih-lebihkan, menghapus, bersikap ambigu bila diperlukan, dan memberi bumbu di sana-sini. Anda sedang mencoba menjual diri Anda, bersikaplah seperti pengiklan, Anda boleh menekankan kekuatan produk Anda, tetapi jangan pernah berbohong.

7. Jangan menanyakan soal gaji, liburan, atau manfaat lain sebelum Anda mendapatkan tawaran, atau sudah hampir pasti mendapatkan tawaran tersebut.

Meskipun begitu, Anda harus siap ketika ditanya tentang permintaan gaji Anda. Beberapa pewawancara bahkan menanyakan hal ini di awal. Karena itu persiapkan angka yang layak untuk Anda, setelah melakukan sedikit riset tentang gaji yang layak untuk posisi Anda.

8. Jangan merasa tertekan untuk menjawab setiap pekerjaan

Kadang-kadang jawaban terbaik adalah ‘Saya tidak tahu’. Bila Anda memang tidak tahu jawabannya, katakanlah demikian. Anda tidak mungkin mengetahui segalanya. Ungkapkan bahwa Anda akan mencari tahu dan mempelajari hal tersebut dengan segera. Gunakan kesempatan ini untuk menunjukkan kemauan Anda belajar.

Continue Reading

Tips Ampuh Jadi Pegawai Teladan

Memiliki kemampuan yang baik serta pengetahuan yang lebih ternyata belum cukup untuk menjadikan Anda pegawai teladan. Dibutuhkan pemikiran yang positif, sikap yang tepat serta kemampuan bersosialisasi yang baik bisa menjadikan Anda karyawan teladan.

Lima tips ampuh yang bisa Anda lakukan jika ingin menjadi karyawan teladan:

1. Sikap yang positif

Sikap yang baik ditunjukkan bagaimana Anda menghadapi semua tantangan serta kendala yang ada dengan baik tanpa rasa negatif.

2. Inisiatif

Sebagai bawahan cobalah untuk mencari tahu dan mengumpulkan informasi sebanyak-banyakanya yang relevan untuk pekerjaan Anda. Jadilah pegawai dengan inisiatif tinggi dan secara rutin memberikan kontribusi serta ide-ide kreatif untuk perusahaan.

3. Perlakukan atasan dengan hormat.

Yang perlu diperhatikan adalah perlakukan atasan Anda dengan rasa hormat dan jangan anggap atasan Anda sebagai musuh atau orang yang dihindari. Sudah menjadi tugas dan tanggung jawab seorang atasan untuk memberikan tugas, mengoreksi dan memeriksa pekerjaan Anda sebagai bawahan.  Jika Anda mendapatkan kritik dari atasan, terima kritikan tersebut dengan sikap yang positif dan coba koreksi kesalahan atau kekurangan yang ada.

4. Tidak sungkan untuk minta bantuan.

Ketika Anda ditugaskan untuk menyelesaikan pekerjaan oleh atasan dengarkan dengan fokus penjelasan yang diberikan, jika Anda masih belum mengerti jangan sungkan untuk bertanya. Jika Anda merasa kewalahan serta kesulitan untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut, jangan sungkan untuk minta bantuan kepada atasan dan rekan kerja lainnya. Yang perlu diingat adalah minta bantuan kepada orang lain tidak menjadikan Anda pegawai yang lemah dan tidak memiliki kemampuan. Terkadang saat keadaan mendesak minta bantuan orang lain adalah jawaban yang paling tepat.

5. Promosi membutuhkan waktu

Jika saat ini Anda melihat rekan kerja Anda mendapatkan promosi dan kenaikan gaji jangan merasa iri atau kecewa. Yang perlu diperhatikan adalah promosi membutuhkan waktu, jika Anda telah membuktikan bahwa selama ini telah mengerjakan tugas dengan baik dan mampu mengatasi kesulitan yang ada di tempat kerja, atasan dan pihak terkait lainnya pasti akan mencermati dan melihat prestasi yang telah Anda raih, dan waktu yang tepat promosi serta kenaikan gaji akan datang  pada akhirnya.

 

 

Continue Reading